Sorotan — Ellen Stokes | BERSEKONGKOL

Sorotan — Ellen Stokes |  BERSEKONGKOL

Oleh Tara B. Hayes

Stokes pensiun pada Oktober 2022 setelah bekerja tanpa lelah untuk ABET sejak 1984.

Manajer Akreditasi Ellen Stokes akan pensiun Oktober ini setelah hampir 38 tahun mengabdi kepada ABET. Dia telah bersama organisasi melalui dua perpindahan kantor pusat, perubahan kriteria akreditasi dan banyak lagi, dengan sempurna menyelenggarakan Rapat Komisi Juli tahun demi tahun.

Sebelum bergabung dengan tim ABET, Stokes bekerja sebagai operator keypunch di ruang komputer untuk American Society of Mechanical Engineers (ASME), yang berlokasi di United Engineering Center di New York City bersama dengan banyak perkumpulan lainnya, termasuk ABET. Dia mencari posisi yang berbeda ketika ASME pindah ke Fairfield, New Jersey pada tahun 1984.

Untuk tinggal di New York City, Stokes melamar sebagai asisten administrasi terbuka untuk posisi direktur asosiasi di ABET, dan dia mulai bekerja pada 3 Desember 1984. Dia sudah menjadi pilar yang mapan di ABET ketika Joe Sussman, kepala petugas akreditasi saat ini , bergabung dengan tim sebagai evaluator program pada tahun 1987. “Kami langsung menyukai satu sama lain karena dia menjauhkan saya dari masalah,” kata Sussman. “Dia akan merangkul saya dan berkata ‘Cara kita melakukan sesuatu adalah ini.’ Dan selamanya, kami telah menjadi belahan jiwa, mencoba menyelesaikan hal-hal baik untuk ABET.”

Pada tahun 1996, mantan Direktur Eksekutif George Peterson memutuskan untuk memindahkan ABET ke Baltimore. Harga sewa meningkat di New York dan banyak masyarakat lain telah pindah ke area DMV. Setelah bertemu dengan teman Peterson yang sudah tinggal di Baltimore, Stokes setuju untuk pindah. Stokes pindah bersama anak-anaknya ke apartemen yang masih dia tinggali sampai sekarang.

Mantan Direktur Eksekutif George Peterson menghormati Stokes pada tahun ke-25 di ABET.

ABET Hadir

Stokes memulai posisinya sebagai manajer akreditasi saat ini pada 1 Oktober 2001. Dalam posisi ini, dia mengelola pertemuan komisi untuk ABET, yang memberinya kesempatan untuk bekerja sama dengan anggota staf ABET dan juga sukarelawan. “Saya menyukai apa yang saya lakukan dan saya mencintai orang-orang yang bekerja dengan saya: keluarga ABET, staf dan, yang terpenting, para sukarelawan,” kata Stokes.

Stokes sekarang adalah manajer akreditasi di ABET, di mana dia mengelola Rapat Komisi Juli setiap tahun.

Dikenal oleh rekan-rekan kerjanya sebagai orang, kegiatan ABET favorit Stokes adalah Rapat Komisi Juli karena memberinya kesempatan untuk berinteraksi dan terhubung dengan para sukarelawan ABET. “Anda dapat berbicara dengan seseorang di telepon atau email, tetapi ketika Anda berada di sana secara langsung, Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang kepribadian mereka,” kata Stokes. “Maka kamu akan mengenal orang itu dengan sangat baik.” Stokes juga menikmati Perayaan Penghargaan ABET tahunan untuk menghargai mereka yang telah melakukan banyak hal untuk ABET.

Di sekitar kantor, Stokes memancarkan kehangatan, selalu membantu mereka yang membutuhkan. Dia dikenal oleh staf dan sukarelawan sebagai “Nona ABET” karena senyumnya yang indah dan memancarkan sinar matahari diikuti dengan “Selamat pagi, ada yang bisa saya bantu?”

“Saya bertemu Ellen pada hari pertama saya bekerja — menghadiri pertemuan ExCom di sebuah hotel di pusat kota Baltimore. Saya tiba di sana pagi-pagi sekali dan tidak tahu harus pergi ke mana atau apa yang harus dilakukan,” kata Jane Emmet, direktur senior operasi akreditasi ABET. “Aku tidak mengenal siapa pun! Itu membingungkan, luar biasa dan menakutkan! Dia membuatku merasa sangat disambut dan membuatku benar-benar nyaman. Saya tahu semuanya akan berhasil!”

Stokes (kanan) bersama Emmet di Perayaan ABET Awards 2017.

Masa pensiun

Stokes lahir sebagai anak tertua dari 13 bersaudara dan dibesarkan oleh neneknya di Charleston, Carolina Selatan. Setelah lulus dari sekolah menengah, dia pindah ke New York untuk menghadiri Hanover Institute di mana dia menerima sertifikat sebagai operator keypunch. Setelah pensiun, Stokes berencana untuk terus maju dalam pelayanannya sebagai salah seorang Saksi-Saksi Yehuwa, bepergian, belajar bahasa Spanyol, dan meningkatkan bahasa isyaratnya. Dia juga berharap dapat menghabiskan lebih banyak waktu dengan ketiga anak dan dua cucunya serta keluarga besar yang masih tinggal di Carolina Selatan dan New York.

Stokes, kiri bawah, relawan dengan Staf ABET menanam pohon untuk Hari Arbor pada tahun 2016.

Stokes akan dirindukan di ABET atas kehangatan, nasihat, dan persahabatannya. “Saya tidak punya memori favorit, saya punya pengalaman yang luas dan berkesan, satu demi satu,” kata Sussman.

“Ketika saya pertama kali menjadi direktur akreditasi, saya memberi tahu Ellen bahwa dia tidak akan pernah bisa meninggalkan ABET karena saya tidak akan pernah cukup tahu untuk melakukan pekerjaan saya tanpa dia. Enam tahun berikutnya dia sepenuhnya mendukung saya – selalu tersedia untuk membicarakan sesuatu, selalu tersedia untuk menjawab pertanyaan dan membimbing saya, ”kata Emmet. “Ketika dia memberi tahu saya bahwa dia pensiun, saya memberi tahu dia bahwa dia sekarang bisa pergi karena dia menyelesaikan pekerjaannya dengan saya.”

Setelah beberapa dekade kerja keras dan dedikasi untuk ABET, pensiun Stokes memang layak, meskipun meninggalkan semuanya mungkin sulit baginya. “Jika ABET membutuhkan saya untuk membantu, saya akan ada di sana,” kata Stokes.

Author: Wayne Barnes